ORANG KUDUS

Santo Yohanes de Britto

Santo Yohanes de Britto (João de Britto) lahir Lisbon Portugal pada tanggal 1 Maret 1647 dalam sebuah keluarga bangsawan Portugal yang sangat berpengaruh. Ayahnya, Salvador de Britto Pereira, meninggal saat menjabat sebagai Viceroy (Gubernur) Portugis di Brasil.

De Britto bergabung dengan Serikat Yesus pada tahun 1662, dan melanjutkan studinya di Universitas Coimbra. Setelah ditahbiskan menjadi imam, de Britto dikirim ke daerah misi di Madurai, India Selatan (kini Tamil Nadu) pada tahun 1673. Misi yang dirintis para Jesuit ini dikenal sebagai The Madurai Misision atau Misi Madurai.

Misi Madurai adalah upaya yang cukup berani dari para Jesuit untuk membangun Gereja Katolik India yang bebas dari kultur budaya Eropa. Para missionaris mempelajari bahasa setempat, berusaha sedapat mungkin hidup seperti kaum Brahmana, dan menyesuaikan penginjilannya dengan pola pikir orang India Selatan. Hasilnya sangat menggembirakan; rakyat berbondong-bondong minta dibaptis.

Semula penguasa setempat bersikap acuh terhadap para missionaris. Sampai suatu saat datang keluhan dari anggota keluarga kerajaan. Ada seorang pangeran dari Marava yang memiliki beberapa orang istri, ingin dibaptis. Yohanes de Britto bersedia membabtis, namun memberi syarat agar ia hidup hanya dengan seorang istri dan melepaskan isteri-isterinya yang lain. Pangeran itu bersedia, namun salah seorang istrinya tidak dapat menerima perceraiannya. Sang mantan istri, yang adalah kemenakan raja Sethupathi Marava, mengadukan nasibnya kepada raja dan menunjuk Yohanes de Britto sebagai biang keladinya. Raja menjadi sangat marah, bukan saja kepada para missionaris, tetapi juga pada semua orang yang telah dibabtis.

Maka mulailah pengejaran dan penganiayaan atas umat Kristiani. De Britto ditangkap dan dijatuhi hukuman mati dengan tuduhan berusaha mengubah agama negara. Ia sempat menulis surat perpisahan yang amat mengharukan bagi rekan-rekan misionaris pada malam menjelang pelaksanaan hukuman mati.

Arti Nama

Yohanes berasal dari nama Yunani Ιωαννης (Ioannes), yang aslinya berasal dari nama Ibrani יוֹחָנָן (Yochanan) yang berarti “YAHWEH Maha pengasih”, “Allah Maha Baik”

Data

Perayaan : 4 Februari

Lahir : 1 Maret 1647

Kota asal : Lisbon, Portugal

Wilayah karya : Tamil Nadu – India

Wafat : Martir – Dipenggal pada tanggal 4 February 1693 di Oreiour, India

Venerasi : 29 September 1851 oleh Paus Pius IX (decree of martyrdom)

Beatifikasi : 21 Agustus 1853 oleh Paus Pius IX

Kanonisasi : 22 Juni 1947 oleh Paus Pius XII

Referensi : Saint.SQPN – Ensiklopedi Orang Kudus, CLC

Baca juga : Santo Blasius

Dapatkan update berita pilihan dan terbaru setiap hari dari JagoKomsos.Org.

Mari bergabung di Grup dan Chanel Telegram “JAGO KOMSOS“, caranya klik link https://t.me/jagokomsos kemudian join. Anda harus menginstall aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Advertisements
Advertisements