ORANG KUDUS

Santo Gaudensius

Santo Gaudensius lahir pada pertengahan-akhir abad ke-4 di kota Brescia, Italia. Ia terlahir dari keluarga Katolik yang saleh. Ia adalah murid dari Santo Philastrius (bentuk lain : Philaster atau Filaster), Uskup Brescia yang sangat berpengaruh pada masa itu.

Setelah dewasa, Gaudensius ditahbiskan menjadi seorang imam oleh uskup Philastrius. Ia kemudian menjadi seorang imam yang saleh dan bijaksana. Karena itu ia sangat dicintai dan dikagumi oleh umat di kotanya.

Pada sekitar tahun 387, Gaudensius berangkat berziarah ke Yerusalem dan berbagai tempat suci bersejarah di Israel. Sementara ia berada di Tanah Suci, Uskup kota Brescia, Santo Philastrius, meninggal dunia. Segenap Imam dan umat kota itu dengan suara bulat memilih Gaudensius sebagai uskup baru.

Uskup-uskup di Italia dipelopori oleh Santo Ambrosius, Uskup kota Milan, berkumpul dan meresmikan pilihan itu. Mereka lalu mengirim kabar kepada Gaudensius yang pada waktu itu sedang berada di Capadocia, Asia Kecil dan memintanya segera pulang ke Brescia guna mengemban tugas barunya sebagai Uskup kota Brescia.

Mendengar kabar itu, Gaudensius, yang mulanya merasa berat, segera pulang karena rasa hormatnya yang besar kepada Uskup Santo Ambrosius yang saleh itu. Setibanya di Brescia, ia segera ditahbiskan oleh Santo Ambrosius.

Sebagai Uskup, Gaudensius menaruh perhatian besar pada bidang pengajaran agama bagi seluruh umatnya. Ia dengan rajin menjelajahi seluruh keuskupannya untuk berkotbah. Ia sendiri pun bersikap tegas dan menghukum orang-orang yang berkelakuan buruk, yang hanya mengejar kenikmatan duniawi sambil melupakan tuntutan ajaran Injil Kristus. Prestasi kerjanya sungguh mengagumkan.

Pada tahun 405 Gaudensius bersama dengan sebuah delegasi diutus ke Konstantinopel oleh Paus Innosensius I untuk membela Uskup Konstantinopel, Santo Yohanes Krisostomus, yang saat itu menghadapi intrik dan fitnah serta menjalani hukuman pembuangan oleh kaisar Byzantium. Delegasi ini dihadang oleh para pendukung kaisar dan dipaksa untuk kembali ke Italia. Kapal yang mereka tumpangi diserang dan tenggelam di dekat Lampsacus, Yunani.

Beruntung seluruh anggota delegasi bisa diselamatkan dan berhasil pulang ke Italia. Meskipun delegasi ini tidak berhasil dalam misinya, Santo Yohanes kemudian mengirimkan surat ucapan terima kasih kepada Santo Gaudensius.

Santo Gaudensius tutup usia di kota Brescia pada tahun 410.

Baca juga : Santo Antonius Maria Claret

Arti Nama

Nama Gaudentius berasal dari bahasa latin “Gaudere” yang berarti “Bersukacita”

Data

Perayaan : 25 Oktober

Lahir : Akhir abad ke-4

Kota asal : Brescia – Italia

Wafat : Tahun 410 di kota Brescia Italia – Sebab alamiah

Kanonisasi : Pre-Congregation

Referensi : Saint.SQPN – ImanKatolik.Or.Id